Seorang teman bercerita padaku pagi ini. Dia orang betawi, wanita dan aku tau dia sangat baik hati meskipun bicaranya blak-blakan.

Ceritanya lagi, dia tinggal di rumah mertuanya dengan suami dan dua anak mereka yang sudah besar-besar, plus satu kakak ipar wanita yang sampai umur 50an belum menikah juga.

” Gue heran, sebelum mertua gue pikun, die baik banget deh orangnya. Pendiam, kagak ade bawel-bawelnyeee. Nah, tapi dua tahun belakangan ini, katenye dokter; die kena penyakit pikun secara dah umur 80 an. Awalnya gue pikir, nii nyak gue gila ape yee ? kok tiba-tiba jadi aneh begini ? “.
Dia memasang wajah serius  lalu melanjutkan ” Sampe gue bawa ke RSJ…rumah sakit jiwa! tau gak lu!! Gue takut aja nii mertua jadi gila…soalnye aneh-aneh tingkahnye. Tapi dokter bilang die kagak gila, cuma gejala sakit pikun.”.
Aku tersenyum geli dan menyodorkan teh padanya . Temanku meminumnya sedikit lalu melanjutkan curhatnya.
” Kemaren tu yeee, tiba-tiba jam 12 malam die ngajak kite semua ngumpul. Suruh nyiapin makanan minuman…, semua pintu-pintu rumah dibuka nyablak. Waktu ditanya nape, die bilang mo ada rombongan yang ngelamar kakak ipar gue itu. Semua kagak boleh tidur…suruh nyambut tamu. Kudu duduk manis-manis di ruang tamu , nungguin. Busyet deeeeh…mana gue dah ngantuk banget. Lagian rombangan darimaneee? ngimpi juga kagak die orang die kagak tidur.”
Aku tertawa….” Kenapa gak dibujuk aja suruh tidur ?” tanyaku geli.
” Mo dibujuk begimaneee?? yang ade dienya ngamuk..pan malu ke tetangga. Laki gue die suruh ke ujung gang suruh ngecek apa rombongan dah datang “. Aku terbahak-bahak…..

Temanku melanjutkan lagi ” Akhirnya kite pade sepakat neh dikasih obat batuk ajeee. Biar ngantuk gitu maksutnya. Eeeeh malah di semprot;  ipar gue dikata-katain, katenye  mo ngeracun die biar mati ”
Lagi-lagi aku tertawa terpingkal-pingkal. ” Untung ipar gue berani galak ke nyaknye secara dah malam die juga capek. Dikerasin aje : MINUM KAGAK NI!!!! AYO MINUM!!!! . Untung mau tu minum obat batuk. Kagak lama ngantuk die;  tidur ” …lagi-lagi  aku ketawa ngakak.

” Yang nyebelinnya lagi tau gak lu, darimane die pikir gue dah  dicere ma anak nye ye?…trus..katenye gue balik lagi balik lagi ke anaknye. Emang anak die konglomerat apeee?  sampe gue kejar-kejar  gitu?  busyet deeeh. Die liat gue mandi die bilang gini : eeeh bukannye lo dah di cere ma anak gue ? napa lu kagak mandi dirumah nyak lu ajee?”  Aku ngakak sampai kehabisan nafas. wkkkkkkkkkkkkkkk

Temanku melanjutkan sambil mengunyah kukis coklat yang ada di meja ” Gitu die liat gue masuk kamar kite neeeeh, die gedor tu pintu kamar suruh gue keluar sambil ngomel-ngomel sok bener : eeeeeh lu bukannya dah dicere ma anak gue? kagak boleh tidur bareng luuuuu…tidur sono di rumah nyak luuuu ”
Temenku  tersenyum sambil memandangku yang tergelak gelak di kursi.

Dia masih terus bercerita gimana susahnya dia harus berjuang memberi mertuanya obat karena sang mertua selalu merasa mau diberi racun. Atau bagaimana mertuanya membuang masakannya karena katanya gak enak dan saking sebelnya dia lalu bilang  :  “Kalo mau makanan enakkk…ntar yeeee…tunggu nyak masuk surga ajeeee baru de nooo banyak makanan enak di sono….itu juga kalo nyak masuk surga”.
Hahahahahaha……aku tergelak gelak dengan rasa kagum.

Aku kagum pada temanku ini, karena dengan cobaan yang begitu mengesalkan dia masih bisa tersenyum dan tergelak gelak meskipun dia mengaku kadang-kadang sakit hati dan harus menahan kesabaran sekeras mungkin. Bagaimana dia harus berjuang menenangkan anakanaknya yang kesal dengan tingkah neneknya pada ibunya. Tidak semua orang bisa menghadapi masalah yang bukan main mengganggu mental dengan sebuah senyum dan kesabaran.

Gak gampang menghadapi orang tua , apalagi mertua, yang tiba-tiba jadi super pikun dan bertingkah aneh. Sudah tuli pula sehingga susah ngasih ‘kata-kata manis berbunga-bunga untuk menenangkan’. Tapi temanku ini tetap mencintai mertuanya, bahkan ketika dia diberi 5000 perak dengan perintah : ” belikan biskuit sekaleng, sirup..ayam seekor buat tamu ” … dia tetap saja tersenyum dengan pikiran positif  ” Gak papa deeeh, tauk tamu yang maneeee, darimaneee…yang iya kan anak gue juga yg makan…beli daaaaah  biar kate cuma dikasih 5000 juga kagak ape-ape kudu nombok ”

Aku bilang padanya, merawat orang tua itu gak pernah ada ruginya. Seperti menanam benih, kelak anak-anak kita sendiri yang akan memanen hasilnya disamping kita juga dapat pahala untuk bekal akhirat. Urusan rejeki juga insyaallah menjadi lebih lancar. ” Iye…gue pikir juga gitu, lillahi ta’Alla ajeeee….nyang penting gue masih mampu..ya gue jabani….” 🙂

Advertisements