Temen saya seorang pembalap di Medan. Sering menang juga, karena seingat saya memang profesinya sejak masih SMA sampai sekarang punya anak tuh ya balap mobil. Bukan soal hebatnya dia menaklukkan mobil di kecepatan tinggi, tapi celetukannya di medsos.

“Aku sebel kali baca komentar-komentar orang2 di jejaring sosial. Macam udah hebat kalipun mereka dibanding dengan yang dikomentarinya. Adalah mamak-mamak, adalah bapak-bapak, ntahpun masih anak-anak,tak ada orang yang tau. Suka-suka mereka ajalah ngasih komentar. Padahal ntahpun mamak-mamak tu sukak kali manggosip di tetangga, dan sudah jadi kebiasaan merekanya tu ngomongin jelek-jeleknya orang. Jadi giliran dia dikasih fb, udah trampil kali mereka menghina-hina orang atau ngatur-ngatur presidennya harus begini begitu. Sementara yang bapak-bapak tu, ntahpun mereka tipe2 yang takut istri di rumah, atau tipe2 tukang kibus, tukang nyeleweng, utangpun numpuk segunung gak beres-beres, tapi berani komen yang lagaknya dah macam paten kali hidupnya sampai-sampai berhak menghakimi orang lain. Belum lagi anak-anak yang sok sok mau ngamati politik padahal SMA pun mungkin gak tamatnya. Udah berani kali maki2 presidennya karena ditengoknya hari gini bebas-bebas kali orang2 dewasa maki2 presidennya. Belagak pulak ngasih2 saran politik sama presidennya. Dah macam pengamat politik kutengok tapi kelas tai kucing.”

“Gak mamak2…bapak2…anak2…semua pada ikutan jadi politikus dadakan…seakan2 dia lebih pinter dari presiden…lebih tau segalanya dari anggota DPR…seakan2 jago hukum…padahal yg mamak2 mungkin tiap hari kena maki sama suaminya gara2 ngurus rumah tangga gak beres…yg bapak2 tiap hari kena maki sama atasannya dikantor gara2 begonya gak ketulungan…anak2 muda kena jewer tiap hari sm gurunya gara2 gobloknya minta ampun….tapiiiiii, kalo di medsos dia seakan2 paling tau keadaan negara ini…”

“Orang-orang yang lagaknya sok sok pintar itupun, udah campur baur, dari sarjana S2 sampai tukang angkot, satpam, hansip, pembokat, tukang jaga warung, pemulung, kalolah sudah protes2 atau angkat bicara di medsos, udah ngalah-ngalahin menteri2 gayanya. Dah macam kepintaran kalipun orang-orang ini. Muak kalilah aku ngeliatnya.”

“Gak ada saranku buat orang-orang itu. Kalo aku mau lepas dari komentar2 mereka kurasa aku harus keluar dari media sosial. Jarang hari gini ada orang2 yang bisa menempatkan diri sesuai dengan ilmunya masing2 di media yang bebas merdeka ini. Jarang hari gini ada orang2 yang mau santun apapun status sosial mereka. Pernah pulak awak kecele, kupikirlah dia tu orang petinggi yang ilmunya tinggi juga, karena gaya bahasa yang santun dan sopan dan berisi dan masuk akal… rupanya pulak anak SMA. Bah!!! Kalah awak dibuatnya. Baguslah kalau begitu… daripada sebaliknya? mampus laaah bangsa ini”

Dan saya cuma komen : hahahahahahaha

Kawan saya benar, dan saya hanya bisa tertawa #miris

10653676_10204789710879916_8824971082549943226_n

Advertisements