Lucu ya, ntah karena apa nih, kok akhir2 ini saya suka merasa begini: ibadah itu gak bakal asik value nya kalau gak melewati tantangan dulu. Edun! gaya bener ya?

Ini contoh, usually saya paling tepat waktu kalau sholat Isya. Why? karena deket sama magrib. Jaranknya paling sejaman lebih gak nyampek 2 jam. Wudhu nya biasanya masih suci. Bahkan, kadang saya sengaja nunggu Isya karena “mostly” males ke air trus wudhu lagi. BUT, lately saya mulai merasa gak seru kalau begitu. Serunya tu kalau pas mau Isya, mata udah nguantuuuukkk banget, udah 5 watt minus, nah kondisi ini super banget. Super karena it needs struggling untuk bisa Isya. You know, perjuangan ke air ketika mata udah 5 watt, dan badan udah ngajak bobok tuh bukan sesuatu yang ringan. Uuuggh beratnya ampun ampun deh. Tapi ini justru hebat kalau di lawan. Kalau bisa dibuat range, ini poin 10, dan sholat pas deket magrib  itu cuma dapet 1.

Sebetulnya perjuangan serupa rupa itu selalu ada di sholat Subuh dan Tahajud 1/3 malam. It shows value nya sholat itu sendiri. Sebetulnya depend on kondisi kita juga sih. Kadang2 di semua sholat itu diletakkan “value” tertentu yang harus kita LAWAN untuk menunjukkan “besarnya nilai” yang akan kita dapat jika kita memenangkannya. So, I somekind of being aware of it. If.. kita mulai merasa hard, berat, susah, malas, bete, dan lain lain untuk ibadah, yakin deh yakini bahwa ada sesuatu yang besar dibalik semua rasa2 kurang ajar itu.

Ada hal-hal yang bisa kita lakukan dengan mudah memang, yang tak ada keberatan apapun didalamnya, tapi buat saya, now, itu gak nantang ya? tapi bukannya mau nantang juga…

faac0cac0728a4a05ed9a6fe5dd85501

Advertisements