“Orang-orang gak bakal berani deketin kamu kalau kamu buka lapak hahahahaha”, itu kata sepupu saya suatu hari. “Kenapa?” nanya sambil culun. “Kurang mbok-mbok’an. Bikin keder” Dia ngakak dan saya manyun #kuciwa

Lain waktu mertua saya mencoba kasih masukan “Harus ramah, banyak senyum, komunikatif, mau menemani”. Dan saya memelototkan mata “Senyum ke orang gak kenal ngapain? gak bisakah abis itu saya sembunyi aja? masuk kamar gitu?” (dan saya serius bilang begitu sesuai kata hati). Mertua saya bengong mendengar jawaban saya “Kalau kamu begitu ya tamat film nya sebelum diputer”. #nelangsa deh ngelus dada… sambil mendesah “aku tak kuasa lakukan itu”

Tapi memang itu yang terjadi kemudian. Mungkin saya memiliki aura yang “mengerikan” bagi orang asing yang tak kenal saya untuk mendekat pertama kali. Kesan jutex, dingin dan galak dan gak peduli dan gak mau tau. Bahkan somehow someday ada seorang lelaki mungkin dari desa, datang timuk timuk tanpa suara. Saya kira kurir atau tukang atau suruhan tetangga kek… “Mau apa?” tanya saya dengan suara yang hadeuuuuhhh galak gak ketulungan. Si calon pembeli nampak menciut. “Maau bbeelli…” . “Beli apa? bener mau?”. “Iiiyyaa mmaau”. “ok!Fine!!!” dan orang itu melipir duduk manis2, nelen ludah ngerasa salah masuk kali. Hhhhhh…..

I am not suitable to be placed in the front base, I think ūüė¶ Sama ketika saya ngantor dulu. Saya sempat geleuh sama bagian front office yang kerjanya cengar cengir melulu, ngomong manja2, dandan gak selese selese. Tiap jedah angkat telpon dia dandan, buset… mau abis berapa kilo tu bedak (sementara saya saking gak pedulinya sama penampilan sampai2 ini rambut pernah disisirin sama salah satu boss saya, manager bagian ekspor, orang Korea pulak. #tepok_jidat. Nah, ¬†sambil nyisir pelan2 dia nasehati saya yang sibuk kerja di meja ” Jadi wanita itu harus care dengan penampilan… bla bla bla”… #mirip_nenek).

Kembali ke soal front office kru,  kalo ada tamu, wew cengirannya kayak kuda bangetttt. Tapi ya,  ternyata sekarang saya baru nyadar, cengiran2 serupa kuda itu, di orang2 lebay kayak gitu, cucok banget ditaro di depan. At least gaya mereka itu membuat orang asing merasa nyaman di tempat asing. Secara psikologi, kita emang nyaman dengan orang2 yang welcome, ramah dan siap membantu kita, siap melayani. Bukan orang kayak saya, yang belum2 sudah masang dinding beton 10 kaki tebal 1 meter gak mau kontak!

Orang juga keder kali mau singgah kalau yang melapak bawannya baca di laptop, serius, ngopi pulak.. ada makanan kecil pulak, dan kalau ada bom di depan mata kayaknya gak bakal nyadar deh saking tune in nya. Mereka mungkin lebih milih yang seliweran bawa lap, mondar mandir sambil cengar cengir , ngomong nyapa2 gak jelas and nanya2 gak penting.

Duuuh gustiiiiiiii, susahnya beramah tamah. Kalau ada pilihan, saya mah gak mau kerja yang kudu ngobral senyum gitu.

Mending di dapur kerja daripada di depan duduk-duduk cengar cengir seperti kuda… hhhhh

Gustiiiiiii….gak bangeeet! Hiks

download

Advertisements