Aww… today ada serbuan rejeki… gak nyampek 2 jam… lapak habis! Alhamdulillah…

I don’t know, I felt like bete yesterday. Merajuk sama Allah. Udah istikharah.. udah yakin…kok 2 minggu ini biasa aja? di depan situ kan banyak orang2 berduit juga wong mobil yang parkir bagus2 gitu?? apa susahnya sih digiring?  Mulai gak yakin, jangan2  usaha ini bukan petunjuk? jangan2, saya salah baca sign? jangan2 jualan online itulah harusnya? Bete…. meski ngeh juga bahwa awal2 emang acara babat alas dulu. Gak ada tuh cerita awal2 langsung kaya raya, emangnya miara tuyul? amit amit

Tapi lagi kesel gitu, saya denger Al Mulk… ada rejeki rejeki nya di surat Al Mulk. Meskipun, dengernya masih pakai bete.

Dan begitulah, besoknya bete itu hilang, berganti semangat ikhtiar menjemput rejeki. And jreeeeng….

Begitu selesai beberes, mau ngeluarin laptop sambil ngopi like usual, eeeehhhh orang berombong rombong masuk. What? what? what? gak salah nih? satu belum terlayani satu udah order, satu lagi order, satu lagi. Sampai sampai ada yang gak kebagian? wasn’it a “sign?”. For me, yess! Kalau begini terus tiap hari… dalam 3 bulan modal balik deeh tinggal nguntung.

Tapi anyhow, sepertinya saya bukan tipe “membesarkan usaha”. As long as it is enough for me, than it is enough. Kalau sudah mulai memusingkan kepala karena mulai membesar dengan problem yang otomatis makin banyak juga, biasanya saya surut kebelakang. Saya kok lebih mending bilang ” wah sudah habis” lalu meng-cut customer, daripada ” gak habis2 tapi juga semakin banyak customer yang kebagian. Aneh kan?

Tak apalah, semakin cepat habis, semakin banyak yang gak kebagian kan kesannya semakin eksklusif. Sehingga orang harus buru2 atau cepat2 ngantri kalau masih pengen dapat. Hyahahaha…. make it limited!! (sebenarnya alasan aja karena gak mau kerja lebih keras lagi… cuih! dasar penyantai!)

Hhhh… saya cuma berharap simpel saja kok dalam hidup ini…. melakukan sesuatu yang mengasyikkan, lalu menghasilkan uang, dan uangnya bisa dipake buat senangin anak2, orangtua, naik haji, sedekah, mengkaryakan anak2 yatim piatu (ini pengen banget tapi gak kesampean mulu sebel), mengkaryakan banyak penduduk lokal, balas budi kesemua yang udah bantu, buat rumah untuk anak2 satu orang satu, beliin mereka mobil fortuner satu satu, mbangun rumah ortu sedigital mungkin sehingga mereka gak repot kalau mau ini itu karena udah sepuh, bikin vila di gunung supaya punya tempat eksklusif buat nyepi, punya satelit internet pribadi, truss…..halaaaah….. kok jadi gak simpel?

11988724_10153584349954089_6347658374338952827_n