Besok udah tahun baru lagi… yang kepikir di kepala saya cuma : yaaahh uban nambah lagi deh niiih. Unstopable, tak terhentikan meski kadang bisa dikendalikan, uban tetep maju menyeruak , terus eksis sebagai penanda ke”tuiran”. Ada yang bilang : Gila lu uban banyak banget, disemir sanah!. Haaaahhh…. acara nyemir itu loo yang gak bangeet deeh. Pegel tangan!! ribett!! udah gitu ubannya makin semangaat nongol kalau kita lupa nyemir.

Lagian ngapain juga melawan alam, tua ya tua aja. Fisik ini kan bakal jadi bangkai … ngapain dipikirin banget. Soul ini looo yang pantes di rawat.. jiwa ini… ruh religius ini… yang justru tak mengenal tua melainkan kebijakan. Ituu yg diragati… bukan malah nyalon…nyemir… panik karena masuk tahun baru dan umur nambah lalu makin tua makin jelek. Panik itu justru kalau gak tambah bijak padahal tambah uban di tahun yang baru.

Kalau lagi ngaca, dan apalagi menjelang mau 2016, trus uban2 saya seperti nari2 cari perhatian, saya suka mbatin: ealaaah.. ini loh, perkenalkan, uban2  yang membantu kerjaan malaikat maut untuk ngasih peringatan ke manusia bahwa waktunya sudah dekat. Jadi harus siap2. Kalau kira2 satu saat melihat wujud aneh berjubah hitam yang seliweran di dekat kita, supaya gak kaget… bisa jadi itu malaikat maut yang 40 hari sebelum kita mati doi sudah kadang2 menunjukkan diri. Ruh kita yang bakal segera minggat biasanya nyadar makanya suka bikin kita ngomong sesuatu atau bertingkah sesuatu yang tak biasa. Mungkin karena kita tau saatnya memang sudah dekat.

Uban2 sih tak peduli kita mati kapan… tapi mungkin dia akan bersaksi bahwa sudah melakukan tugasnya: memberi peringatan. Nah kalau kita dont care setelah dia bertugas, itu yang bahaya. Bukannya mensetting software supaya tambah ngilmu tambah ngamal ngilmu, eeehh uban si reminder malah di usap warna item apa merah apa coklat biar gak nampak. Laaahhh… salah fokus kita.

Besok sudah 2016… gak ada yang istimewa  meski banyak yang berusaha mengistimewakan. Sama seperti tahun2 lalu, saya cuma di rumah saja… menghitung uban…