Beberapa hari lalu saya kirim paket lewat elteha, disana nyium bau duren enak bener ternyata emang ada yang kirim duren sekarung besar banget. Wiiihhh duren kampung kan emang enak karena legitnya itu.

Tetiba jadi pengen banget makan duren jadilah ngobrol sama ibu eltehanya soal duren. Dimana bisa beli murah, semurah apa, diimana penghasil duren dekat kota ini, di jalan apa aja ada duren. Pokoknya investigasi banget serasa mau borong 1 truk.

Hari demi hari berlalu… Keinginan makan durenpun terendap. Sampai tadi ketika saya dalam perjalanan pulang ke rumah setelah kecewa karena satu hal dari sekolah anak saya, saya melihat duren menggunung di sebuah mobil pick up ukuran besar. Wooooww wooowww woooooh…. Dream comes true!!!

Terjadilah tawar menawar itu. Beruntungnya saya dapat duren mateng pohon yang baru dipetik kemaren, yang merekah rekah mengiurkan dengan bau legitnya yang menyengat hidung, dan yang lebih asik lagi harga banrolnya yang murah meriah!!! Lucunya lagi pak penjual itu cuma numpang parkir sebentar aja disitu jemput cucunya, lalu jualan di tempat lain yang agak jauhan.

Alhamdulillah…
Bukankah ini keinginan yang terkabul? Ini bukan doa yang terkabul, tapi keinginan!! Cuma keinginan!!

Dalam situasi tertentu, dalam kesenyapan tertentu, ternyata kita lebih peka menyadari kasih sayangNya, lebih peka menyadari bahwa DIA selalu mendengar kita meski tak terucap, lebih peka menyadari betapa sesuatu yang mustahil kita miliki, bisa kita miliki justru ketika sedang tak punya apa-apa, rasanya seperti dijatuhkan begitu saja dari langit. Sungguh sudah terbukti bahwa timingNya selalu tak pernah salah.

Membentuk rasa tawakal itu ternyata memang butuh proses, dan tempaan yang luar biasa. Tidak semudah teori. Proses itupun tak pernah terhenti sampai mati.

Advertisements