Target yang saya simpan untuk Madinah adalah solat sunnah dua rakaah di Rawda. Konon katanya ini tempat dimana semua doa diijabah dan masuk dalam first list. Tempat ini kadang disebut surga dunia dan letaknya antara makam Rasulullah saw dan mimbar beliau. Makam yang dulunya menjadi kamar beliau.

Mencirikan dimana letak Rawda cukup melihat warna karpetnya. Karpetnya berwarna hijau lumut sementara karpet lain berwarna merah. Letaknya di gate 25 Mesjid Nabawi dibagian paling belakang. 

Sebelum masuk di area rawda , kami melakukan solat sunnah 2 rakaat. Lalu menuju ke belakang. Walah! Saya terbelalak melihat antrian wanita yang bertumpuk tumpuk dalam 3 jajar. Jajar ke 3 akan melanjutkan ngantri di jajar ke 2 lalu ke 1, ke rawdah. Waktunyapun terbatas. Khusus wanita hanya boleh solat di rawdah sejak jam 9 pagi sampai jam 11. Jam 8 pagi kami sudah ngantri ikut berjubelan di jajaran ke 3. 

Mutowif wanita kami bilang, supaya cepat maju, kami harus lari curi curi , dua-dua orang, dari pandangan askar perempuan ke arah jajaran ke 2. Kalau ketahuan dimarahin disuruh ngantri manis. Sekali saya ketahuan lalu disuruh duduk lagi. Kali kedua saya melesat bak anak panah dan berhasil maju. Hihihi.

Di antrian kedua sungguh penuh sesak sekali sehingga duduk wajarpun tak bisa. Beberapa kali saya melihat cara orang masuk ke rawda. Wiiihhh berebutan tumpah ruah!! “Wah.. Harus gepeng2an lagi nih” begitu pikir saya yang membuat saya mendadak sakit perut!! Sakit melilit dan bikin saya mikir untuk mundur saja dari perebutan lapak rawdah ini. Sayapun menoleh ke belakang : Mashaa Allah tak ada celah satu sentipun untuk saya melangkah!!! Tumpukan wanita sudah seperti sate yang di dedet melebihi kapasitas panjang lidinya!!! Padat, rapat gepeng!! Tak ada pilihan, saya harus bertahan. 

Lalu tibalah giliran kami boleh memasuki rawdah. Ulalaaaa….wanita2 menyerbu berhamburan. Ada yang menjerit entah kenapa, ada yang berantem ntah rebutan apa, ada yg lagi sujud kepalanya ketendang, ada yang lagi rukuk lalu terhempas kena serbuan. Saya? Saya tiba tiba ditarik Ama yang muncul ntah darimana. Dia menarik saya ke arah grup saya. Kami lalu berusaha solat sebisanya karena kondisinya memang “tergepeng-gepeng”. Sama seperti kejadian di hijir Ismail, saya lalu memilih melindungi teman yang sedang sholat dengan tubuh saya. Tp alhamdulillah setelah itu saya malah disuruh solat lagi oleh ibu mutowif dan beliau yang melindungi saya sambil terus menyemangati: ” Sholat lagi yang sempurna. Pelan pelan saja, berdoa yang banyak. Ayo.. Santai saja,  solat yg sempurna” katanya sambil menjaga saya. 

Akhirnya acara seru di rawdahpun selesai. Kami keluar dari area dengan perasaan lega. Alhamdulillah.

And you know what? Selama saya solat itu, saya merasa begitu dekat dengan Rasulullah saw. Merasa beliau di hadapan saya, memandang saya dekaat sekali… Sangat dekat…

Advertisements