Sebetulnya sudah dari dulu saya sering berurusan dengan jin. Sejak masih sekolah dan sejak anak pertama saya belum masuk sekolah. Gas pernah dimatikan, lontong pindah tempat, atau jus jambu yang ntah darimana asalnya dan banyak lagi. Tak ada penjelasan logis untuk semua itu, so stop assuming bahwa “mungkin kerjaan orang”. 

Ternyata urusan jin ini ga berenti karena sekarangpun masih saja saya merasa dijailin mahluk kasat mata itu. Sekarang saya tak takut melainkan kesal. Saking kesalnya wajah saya bisa jadi lebih mengerikan daripada mereka ketika ayat2 suci itu saya bacakan untuk membakar kulitnya.

Laptop ngadat bisa hidup lagi dengan ayat kursi kan luar biasa itu mengganggunya mereka. Apa saya tak boleh mendengar tauziah? Ruqyah? Sehingga seenaknya di-erorkan? Jin kampret! Bener-bener minta dibakar!!

Ya ya kalau kita memang harus hidup berdampingan, be it! Tapi ya ga usah cunihin gitu. Lu jual gue beli deh jadinya. 


 

Advertisements