Archive for December, 2017


Menyikapi Beda

Beda boleh saja? Boleh… Tapi tunggu dulu…kalau muatannya penuh prinsip berbeda itu berbahaya, orang nikah aja bisa cerai karena sudah tak sejalan. Kalau bedanya hanya soal selera atau yg tak prinsip sama sekali, ya monggo2 saja. Gak penting emang! 

Hidup dengan orang yang prinsipnya bumi dan langit dengan kita itu jangan dikira asik. Kalau kamu berpikir: perbedaan itu indah, itu perbedaan aksyen, bahasa, warna kulit, baju tradisional, budaya, makanan, bunga, tumbuhan, dll dll. Tetapi jika perbedaan itu soal : kalo kamu pilih si A kamu masuk neraka, kalau kamu nyoblos si A mayatmu kafir jd ga boleh disolatkan secara islam, kalau kamu dukung si A berarti sudah auto murtad! Wow wow… Inikah yg dimaksud berbeda itu indah? Bukan! Ini berbeda itu ngajak perang namanya. 

So… I am not sorry at all … 

Advertisements

Duit

Uang itu buat ku, kalau ada ngerepotin, nguji, kalau ga ada, ngerepotin jg, nguji jg. Somehow i hate money! Realy! Damn you!!! 

Mau diusir, kita butuh, mau disimpan, dia lari, diperlukan dia sombong, dicari dia ga ada…bukankah dia menyebalkan??? 

Ituuu ujianku sekarang! Petak umpet dengan duit, main tebak tebakan dengan duit, main kejar kejaran dengan duit, dan dia selalu menang! Damn!

Jadi ketika kemudian muncul pertanyaan: kalau kamu dikasih 1M mau kamu apakan?. Aku jawab singkat: since i hate money, mau aku hibah! Aku mau ternak tawon madu aja…. Sisanya ambillah! Miskin kok sombong. Sombong? Capek lebih tepatnya!! Capek petak umpet, capek tebak tebakan, capek kejar kejaran, capek belajar angry management!! 

Duit sialan!!

Gw bukan the smartest person, bukan matre juga, bukan ganjen juga, jujur aja gw baik hatinya not until lu bikin masalah sama gw, gw bisa jadi sebaliknya itu semua. Zodiak gw aja bilang kalau gw setengah setan. Dulu gw gak ngeh, sejak kapan gw punya kadar setan 50%? Puluhan tahun kemudian baru gw mudeng banget bahwa yess gw punya capability itu. Kapasitas itu keluar tergantung perlakuan ternyata. Ketika gw dengan bapak ibu siblings, gw gak pernah dapat perlakuan tak enak sehingga main cantik aja gw nya but ketika ada yang tak sadar nyakitin gw, gw keluar tanduknya. 

Jangankan sama manusia yang memang soak kadang waras kadang gila, sama Tuhan aja gw bisa muring2, trus setan gw nguasai 50% gw apalagi cuma pada manusia jelek hati jelek mulut. 

Ada yg senasib sama gw, yang tau dirinya punya setan, nyadar gitu. Dia bilang, harusnya orang lain yg menahan diri supaya gak ngebangunin setan didiri dia. Lah? Enak bener? Mau sampai radius berapa milimeter dia bisa mengontrol orang? Dia kira semua orang robot dan dia punya remotenya? Yg punya remote aja beri kebebasan “berkarya”. Nah meski setengah setan, gw gak sesongong dan sebloon orang ini, menurut gw kapasitas setan dalam diri gw itu ya ujian gw!!! Bisakah gw mengontrolnya? Lah ni orang kan malah minta : pls control yourself for me!! Seriously?

Soal kontrol itu, menurut islam ada di first strike, nah seingat gw, hantaman pertama itu kebanyakan bikin gw oleng. Setan gw keluar 50%. Ketika gw eling gw suka gak habis pikir kenapa gw bisa gitu? Kok kayak kerasukan? Tapi lu jangan ketawain, hantaman itu seperti menahan diri supaya tidak gila dengan segala kesakitan, at least buat kemampuan gw, begitulah rasanya. Menjadi setan itu seperti penghiburan….neraka jadi terlihat seperti sungai. Lu bisa aja manuver jadi malaikat, tapi itu seperti lu membiarkan diri lu tenggelam pelan pelan kehabisan oksigen tapi dalam kehormatan dan lu bisa aja masuk surga gara gara mati nahan setan lu supaya gak keluar.

Hidup ini membekali elu dengan prilaku setan dan malaikat dan binatang dan bawaan sifat lu sendiri : manusia. Kalo gw lagi empet, gw berasa banget capeknya melawan semua itu. Ada yang bilang, semua masalah kita sumbernya di pikiran. Remote kita itu pikiran. Sebetulnya gampang melawan waswasa (gampang menurut malaikat mungkin) yaitu tinggal pindah2 frekwensi mindset supaya tetap pada jalan cahaya. Pikiran!!! 

Masalahnya kenyataan dan pikiran itu suka tak sejalan dan berlawanan arah, menyamakan frewensi pikiran ala malaikat dengan kenyataan yang seperti minta disetani itu bukan perkara mudah. Ok! Minta pertolongan pada Tuhan??? Supaya bisa mengatur akal? Bisa banget !!! Tapi tahukah elu jikalau Tuhan masih hendak menguji elu, Tuhan akan menahan bantuanNya semau mauNya??? 

Hahahaha…. Enjoy the life!